Klasifikasi Fungi

Klasifikasi Fungi

Gambar: koyoke jamur

Sumber: glogster.com

Organisme yang disebut fungi bersifat heterotrof, diding sel spora mengandung kitin, tidak berplastid, tidak berfotosintesis, tidak bersifat fagotro, umumnya memiliki hifa yang berdinding yang dapat berinti banyak (multinukleat) atau berinti tunggal (mononukleat), dan memperoleh nutrein dengan cara absorbsi (Gandjar, I., Wellyzar, S., Ariyanti, O.: 2006).

A. HISTORI SISTEM KLASIFIKASI FUNGI

Klasifikasi organisme berdasarkan kekerabatan evolusi diawali oleh Whitttaker (1969) yang mengenalkan sistem lima kingdom (=regnum(latin)) dan menumbangkan sistem tiga kingdom. Menurut Whitttaker, sistem tiga kingdom, yaitu Prokariota, hewan , damn tumbuhan, tidak menunjukan adanya kekerabatan di antara mereka. Sistem lima kingdom yang diusulkannya, memununjukan kekerabatan evolusi diantara kelima kingdom tersebut. Hal tersebut merupakan awal dalam usaha menetapkan kelompok monofiletik untuk mengembangakan suatau klasifikasi yang menunjukan kekerabatan evolusi antara kelompok-kelompok (klasifikasi filogenetik) (Alexopoulos dalam Gandjar, I., Wellyzar, S., Ariyanti, O.: 2006).

Lebih dari 100.000 spesies fungi telah diketahui, dan para ahli mikologi (ahli biologi yang mempelajari fungi) memperkirakan bahwa terdapat sekitar 1,5 juta spesies di seluruh dunia. Skema taksonomik yang digunakan dalam baba ini mengklasifikasikan fungi ke dalam empat divisi (Cambell; 2003).

B. TAKSONOMI

Meskipun secara tradisional termasuk banyak di kurikulum botani dan buku pelajaran, jamur kini dianggap lebih dekat dengan hewan dibandingkan tumbuhan dan ditempatkan dengan binatang di opisthokon kelompok monophyletic.Analisis menggunakan Phylogenetic molekuler mendukung asal monophyletic Fungi.Taksonomi dari Fungi berada dalam keadaan fluk yang konstan, khususnya karena berdasarkan perbandingan DNA pada penelitian baru-baru ini. Saat ini sering menjungkirbalikkan analisis filogenetik berdasarkan klasifikasi yang lebih tua dan kadang-kadang kurang bersifat diskriminatif berdasarkan morfologi metode fitur dan konsep-konsep spesies biologi yang diperoleh dari percobaan perkawinan.

Tidak ada sistem yang unik yang diterima secara umum di tingkat taksonomi yang lebih tinggi dan ada nama yang sering berubah pada setiap tingkat, dari spesies ke atas. Usaha di antara para peneliti sekarang sedang dilakukan untuk membangun dan mendorong penggunaan universal dan tatanama yang lebih konsisten. Spesies jamur juga dapat memiliki beberapa nama ilmiah tergantung pada siklus hidup mereka dan bentuk (seksual atau aseksual) reproduksi. Situs web seperti Indeks ITIS Fungorum dan daftar nama spesies jamur saat ini (dengan referensi silang untuk sinonim lama).

Klasifikasi 2007 dari regnum Fungi adalah hasil dalam skala besar upaya penelitian kolaboratif yang melibatkan puluhan mycologists dan ilmuwan yang bekerja pada taksonomi jamur.Mengakui tujuh filum, dua di antaranya Ascomycota dan Basidiomycota-yang terkandung mewakili cabang Subregnum Dikarya.

C. KLASIFIKASI FUNGI

1. FILUM CHYTRIDIOMYCOTA

Gambar: jamur ndoso alias primitif

Sumber: davidlnelson.md

Ciri Morfologi

Chytrids bersifat uniselular, berkoloni, atau merupakan organisme yang berfilamen yang mengambil nutrein dengan cara absorbsi dan mempunyai sebuah alat gerak yang terletak di bagian posterior, Chytrid demikian disebut zoospora berflagela tunggal (uniflagellated zoospores).Beberapa spesies memiliki flagedua atau lebih ( bi- dan polyflagellated Zoospores) (Gandjar, I., Wellyzar, S., Ariyanti, O.: 2006).

Reproduksi

Baik zoospora dan gamet dari chytrids adalah motil oleh flagela mereka, satu pukulan cemeti per individu. Sebuah contoh spesies Chytrid water mold – Allomyces getah adalah saprotriof ditemukan dalam air atau tanah basah. Spesies memiliki siklus hidup yang menarik. Tallus (tubuh) memiliki rhizoid dan memiliki batang tegak yang terdapat organ reproduksi pada akhir cabang. Siklus hidup memiliki kemampuan untuk berubah dari generasi haploid dan diploid. Bentuk tallus haploid jantan dan betina yang gametangia dari gamet berflagella dilepaskan dan bergabung untuk membentuk sebuah Zigot. Gamet-gamet dan gametangia betina menarik lawan jenis dengan menghasilkan feromon. Berkecambah menghasilkan zigot yang diploid tallus dengan dua macam sporangia; zoosporangia berdinding tipis yang melepaskan zoospora diploid menghasilkan tallus diploid dan sporangia yang haploid berdinding tebal setelah meiosis membentuk zoospora yang bertallus haploid (Anonim, 2009).

Bukti molekuler juga mendukung hipotesis bahwa khitrid merupakan fungi yang paling primitif, yang berarti bahwa khitrid termasuk ke dalam garis keturunan yang memisah paling awal dalam filogeni fungi. Suatu perluasan yang masuk akal darihipotesis ini adalah bahwa fungi berevolusi dari protista yang memiliki flagella, suatu cirri yang dipertahankan dalam kingdom fungi hanya khitrid (Cambell; 2003).

2. FILUM ZYGOMYCOTA

Gambar: jamur Pilobulus Sp.

Sumber: thaigoodview.com

Salah satukelompok besar yang penting membentuk mikorhiza, yaitu asosiasi mutualistik Zigomisetes dengan akar tumbuhan. Hifa zigomisetes adalah hifa senositik, dengan septa yang hanya ditemukan di tempat sel reproduksi terbentuk. Nama divisi ini berasal dari zigosporangia, struktur resisten yang terbentuk selama reproduksi seksual (Cambell; 2003).

Ciri Morfologi

Zygomycota adalah salah satu divisi fungi, terdiri dari dua kelas, yaitu Trichomycetes da Zygomycetes. Ciri khas fungi fungi Zygomycetes adalah menghasilkan zigospora berdinding tebal pada reproduksi seksual dan pada reproduksi aseksual menghasilkan sporangium yang umumnya besar berbentuk bulat atau semibulat yang dibentuk pada hif fertile khusus yang disebut sporagiofor. Sporagium berisi sporagiospora. Ada juga spesies dengan sporangium berukuran kecil yang terbentuk secara simultan, disebut sporagiola, keseluruhannya mirip kembang kol, misalnya pada Botrytis cinerea (Gandjar, I., Wellyzar, S., Ariyanti, O.: 2006).

Reproduksi

Gambar: pergiliran keturunan

Sumber: faculty.college-prep.org

Contoh yang umum dari suatu zygomycota hitam bread mold (Rhizopus stolonifer), sebuah anggota Mucorales. Menyebar di atas permukaan roti dan sumber makanan lain, menyebarkan hifa kedalam untuk menyerap nutrisi. Dalam fase aseksual perkembangan sporangia hitam bulat di ujung hifa tegak, masing-masing berisi ratusan spora haploid. Seperti dalam kebanyakan zygomycetes, reproduksi aseksual adalah bentuk yang paling umum. Reproduksi seksual pada Rhizopus stolonifera, seperti dalam zygomycetes lain, terjadi ketika haploid hifa konjugasi berbeda jenis berdekatan satu sama lain. Pertumbuhan gametangia dimulai setelah gametangia kontak, dan Plasmogami, atau fusi sitoplasma terjadi. Setelah itu terjadi Kariogami, yang merupakan perpaduan dari inti. zygosporangia yang dihasilkan merupakan berkromosom diploid. Zygosporangia biasanya berdinding tebal, sangat tahan terhadap lingkungan tidak menguntungkan, dan inert metabolik. Ketika kondisi membaik, mereka berkecambah untuk menghasilkan sporangium atau hifa vegetatif (Anonim, 2009).

3. FILUM ASCOMYCOTA

Gambar: jamur Xylaria Sp.

Sumber: perspective.com

Fungi Ascomycota mengalami meiosis setelah pembentukan zigot yang berumur pendek dan menghasilkan meiospora dengan pembentukan sel bebas dalam sebuah meiosporagium yang disebut askus. Ascomycota menunjukan kompatibilitas seksual bipolar dan memiliki dinding sel yang terdiri dari dua lapisan ( bi-layered). Pohon filogenetik berdasarkan sekuens 18S rDNA menunjukan bahwa Ascomycota dan Basidiomycota mengalami divergensi satu dengan yang lainnya pada era Paleozoic, sekitar 500 juta tahun yang lalu (Barbee & Taylor dalam Gandjar, I., Wellyzar, S., Ariyanti, O.: 2006).

Ciri yang mendefinisikan Askomikota adalah fungi ini menghasilkan spora seksual dalam aski (tunggal,askus) yang mirip kantung, berbeda dengan fungi zigot, sebagaian beasr fungi kantung mengandung tahapan seksual mereka dalam badan buah makroskopik, atu askokarpus. Askomisetes bereproduksi secara aseksual dengan cara menghasilkan spora aseksual dalm jumlah yang amat besar, yang sering kali tersebar oleh angin. Spora aseksual ini dihasilkan pada ujung hifa, sering kali dalam rantai yang panjang atau dalam kelompok. Spora tersebut tidak terbentuk di dalam sporangia, seperti halnya pada Zigomikota. Spora terbuka seperti itu disebut konidia, dari Bahasa Yunani Yang berarti “debu” (Cambell; 2003).

Klasifikasi Ascomycota.

Ada tiga Subfilum yang dijelaskan dan diterima:

Gambar: jamur Cladonia Sp.

Sumber: upload.wikimedia.org

1.Pezizomycotina adalah subfilum terbesar dan berisi semua ascomycetes yang menghasilkan ascokarp (berbuah tubuh), kecuali untuk satu genus Neolecta masuk kedalam subfilum Taphrinomycotina. Ini secara kasar setara dengan takson sebelumnya, Euascomycetes. Pezizomycotina termasuk yang paling makroskopik “ascos” seperti truffle, ergot, ascolichen, jamur cangkir (discomycetes), pyrenomycetes, lorchel, dan jamur ulat. Hal ini juga termasuk jamur mikroskopis seperti berbedak jamur bedak, jamur dermatophytic, dan Laboulbeniales.

Gambar: jamur Saccharomyces Sp.

Sumber: palaeos.com

2.Saccharomycotina terdiri dari sebagian besar ragi asli, seperti jamur ragi dan jamur Candida yang bersel tunggal (uniseluler), yang berkembang biak dengan tunas vegetatif. Sebagian besar spesies ini sebelumnya diklasifikasikan dalam takson disebut Hemiascomycetes.

Gambar: jamur Taphrina Sp.

Sumber: sharkan.net

3.Taphrinomycotina termasuk kelompok dalam Ascomycota yang diakui melalui analisis molekul (DNA).Takson ini awalnya bernama Archiascomycetes (atau Archaeascomycetes). Meliputi baik jamur hifa (Neolecta, Taphrina), ragi fisi (Schizosaccharomyces), dan Pneumocystis, parasit paru-paru mamalia. Gene sequencing Ribosomal RNA tanah menunjukkan bahwa mungkin ada subfilum keempat dari Ascomycota (disebut Tanah Clone Golongan I atau SCGI), yang belum dijelaskan kehidupannya atau didasarkan pada tubuh berbuah. SCGI organisme hanya dikenal dari sekuens DNA yang ditemukan di tanah di seluruh dunia dan ditempatkan diantara Taphriomycotina dan Saccharomycotina (Anonim. 2009).

4. FILUM BASIDIOMYCOTA

Gambar: jamur Clavulinopsis Sp.

Sumber: jabus-ps.me.uk

Sekitar 25.000 fungi, yang meliputi cendawan, fungi rak, puffball, dan rust, dikelompokan ke dalam divisi Basidiomikota. Nama itu berasal dari basidium (bahasa latin yang berarati “alas kecil “, suatu tahapan diploid sementara dalam siklus hidup oraganisme tersebut. Bentuk basidium yang mirip gada juga menyebabakan fungi tersebut dikenal dngan nama umum fungi gada (club fungi) ” (Cambell; 2003).

Pohon filogenetik berdasarkan analisis sekuen nuclear small subunit ribosomal DNA dengan jelas memperlihatkan bahwa fungi tingkat tinggi (higher fungi) adalah kelompok yang monofiletik dengan dua sister grup yang monofiletik, yaitu Ascomycota dan Basidiomycota. Filum Basidiomycota dibagi kedalam tiga kelompok utama, yaitu Uridinimycetes, Hymenomycetes, dan Ustilaginomycetes ( Sjamsuridzal dalam Gandjar, I., Wellyzar, S., Ariyanti, O.: 2006).

Variasi dalam Siklus-Hidup

Banyak variasi yang terjadi. Ada yang kompatibel sendiri dan membentuk secara spontan dikaryot tanpa terpisah dari tallus. Jamur ini dikatakan homothallic, versus heterothallic yang merupakan normal spesies pasangan kawin. Homothallic sekunder lainnya,mengandung dua nukleus yang kompatibel bermeiosis berikut basidiospore bermigrasi ke masing-masing posisi, yang kemudian tersebar sebagai dikaryon yang sudah ada sebelumnya. Seringkali spesies tersebut hanya bentuk dua spora per basidium, tetapi hal itu juga bervariasi. Setelah meiosis, pembelahan mitosis dapat terjadi di basidium. Salah satu dari basidiospores dapat terjadi angka ganjil melalui degenerasi dari nukleus, atau pasangan inti, atau kurangnya migrasi inti. Sebagai contoh, spesies Craterellus chanterelle sering memiliki 6-spora basidia, sementara beberapa spesies corticioid sistotrema dapat memiliki 2 -, 4 -, 6 -, atau 8-spora basidia, dan salah satu jamur yang dibudidayakan, Agaricus bisporus dapat memiliki 1 -, 2 -, 3 – atau 4-spora basidia dalam keadaan tertentu. Kadang-kadang morfologis beberapa taksa monokaryon dapat terbentuk sepenuhnya dan anatomis basidiomes sudah basidia dan basidiospora dalam bentuk tidak dikaryon , diploid inti, dan meiosis. Beberapa jumlah taksa langka telah memperluas siklus hidup diploid, tetapi pada umumnya. Contoh ada dalam genera jamur Armillaria dan Xerula, baik di Physalacriaceae. Basidiospora Kadang-kadang tidak terbentuk dan bagian-bagian “basidia” bertindak sebagai agen penyebaran, misalnya jeli mycoparasitic khas jamur, Tetragoniomyces atau seluruh “basidium” bertindak sebagai “spora”, misalnya dalam beberapa puffballs palsu (Scleroderma). Dalam genus patogenik manusia Filobasidiella meiosis berikut 4 inti tetap berada dalam basidium tapi terus membagi secra mitosis, masing-masing inti bermigrasi ke basidiospora membentuk serempak yang kemudian didorong ke atas oleh organisme lain yang terbentuk di bawah mereka, sehingga terdapat 4 paralel rantai kering “basidiospores”.

Variasi lain terjadi, sebagian sebagai standar siklus-hidup (yang tersendiri memiliki variasi dalam variasi) dalam perintah khusus (Anonim, 2009).

wahju hidayat/Departement of Biology-UNS

6 Comments to “Klasifikasi Fungi”

  1. Thanks mas bro atas pustakay yoh, monggo.

  2. makasih ya ka” …
    keren deh pembhsannya lengkap.

  3. kaga ada penjabaran tentang fungi, sama ciri-cirinya -_-
    kurang lengkap

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: